Categories
Uncategorized

Memahami Top 8 Alergi Makanan

Alergi makanan telah menjadi topik penting dalam beberapa tahun terakhir karena berbagai alasan. Kejadian mereka meningkat, mempengaruhi 30% orang dewasa dan 40% anak-anak. Orang bisa alergi terhadap apa saja tetapi ada 8 alergen yang paling umum.

Apa itu alergi?

Ketika tubuh Anda terpapar pada iritasi (dikenal sebagai alergen), seperti serbuk sari, ia melancarkan serangan terhadapnya. Sebagian besar waktu ketika ini terjadi, kita bahkan tidak menyadarinya. Terkadang, jika ada alergen yang berlebihan atau tubuh Anda sangat sensitif terhadapnya, respons imun ini berubah menjadi overdrive. Mata Anda berair, usil Anda menjadi pengap, atau Anda mengalami ruam yang gatal. Beberapa alergen menyebabkan reaksi yang mengancam jiwa, seperti anafilaksis, yang menyebabkan penurunan tekanan darah secara tiba-tiba dan penyempitan saluran pernapasan.

Makanan juga bisa bertindak sebagai alergen. Ketika seseorang alergi terhadap makanan, mereka tidak bisa memakannya sama sekali. Beberapa alergi begitu parah sehingga orang bahkan tidak bisa dekat dengan iritasi, seperti menghirupnya atau menyentuhnya dapat menyebabkan anafilaksis. Alergi berbeda dari sensitivitas atau intoleransi makanan. Intoleransi, seperti ketidakmampuan untuk mencerna susu (intoleransi laktosa) biasanya tidak mengancam jiwa, meskipun mereka akan menyebabkan ketidaknyamanan, seperti kembung dan diare, jika tertelan.

The Big 8

8 Besar penyebab 90% dari alergi yang tercatat dan pelabelan oleh situs sehatkuy.com untuk memperingatkan konsumen tentang keberadaan mereka atau kemungkinan kehadiran dalam makanan.

  1. Kacang: Kacang sebenarnya adalah kacang-kacangan, yang sebagai kelompok bertanggung jawab atas sejumlah besar reaksi alergi. Orang yang alergi kacang tidak mungkin alergi terhadap kacang-kacangan lainnya, seperti lentil. Anak-anak lebih mungkin mengembangkan alergi kacang jika mereka sudah memiliki alergi telur.
  2. Kerang: Kerang juga dapat menyebabkan reaksi alergi yang parah. Crustacea (udang, lobster, kepiting) adalah yang paling umum, meskipun beberapa reaksi alergi dapat terjadi pada moluska (kerang, kerang, tiram). Udang dianggap yang paling alergi.
  3. Ikan: Pollock, salmon, cod, tuna, mackerel, dan kakap adalah beberapa di antara ikan yang umumnya memicu alergi ikan. Alergen dalam kelompok ini adalah protein otot ikan parvalbumin. Alergi ini sering berkembang selama masa dewasa dan kecil kemungkinannya untuk menjadi besar.
  4. Susu: Alergi susu adalah alergi paling umum pada bayi dan anak kecil. Alergi susu menyebabkan respons imun terhadap protein dalam susu. Semua susu, termasuk yang dari sapi, kambing, dan domba dapat menimbulkan masalah. Sebagian besar anak mengatasi alergi susu mereka.
  5. Telur: Juga umum pada anak-anak, baik kuning telur dan putih telur dapat memicu reaksi, tetapi dalam beberapa kasus kuning telur kurang alergi. Telur tidak hanya digunakan dalam makanan, tetapi juga dalam produk perawatan kulit dan kosmetik yang mengandung telur. Sebagian besar anak akan mengalami alergi telur.
  6. Kedelai: Juga di keluarga kacang-kacangan, kedelai adalah alergi yang kemungkinan besar anak-anak akan kalahkan. Di sini di Amerika Serikat, kedelai paling sering ditemukan dalam makanan olahan, baik sebagai minyak kedelai atau isolat protein kedelai. Orang dengan alergi kedelai mungkin dapat memiliki lesitin kedelai tanpa masalah.
  7. Gandum: Alergi gandum cukup umum dan biasanya sembuh selama masa kanak-kanak. Alergi gandum berbeda dari penyakit Celiac, di mana gluten menyebabkan reaksi peradangan. Penyakit seliaka meluncurkan respons imun yang berbeda dari alergen lain. Alergi gandum yang sebenarnya jarang terjadi pada orang dewasa.
  8. Kacang pohon: Salah satu alergen yang paling kuat dan umum, alergi kacang pohon mempengaruhi 1,1% populasi dunia. Mereka yang terkena alergi kacang pohon harus menghindari kacang macadamia, kacang Brazil, kacang mete, kacang almond, kenari, pecan, pistachio, chestnut, hazelnut, dan kacang pinus. Reaksi yang terkait dengan kacang pohon seringkali parah, dengan kacang kenari dan kacang mete yang paling banyak menimbulkan reaksi. Setidaknya 90% anak-anak yang memiliki alergi kacang pohon tidak akan tumbuh melebihi itu.

Kesimpulannya

Akurasi dalam pelabelan makanan sangat penting bagi orang-orang dengan alergi, tetapi tidak mudah untuk memastikan ketika makan di luar. Jangan takut untuk bertanya kepada server Anda atau koki apa yang ada di piring, termasuk alergen yang mungkin berhubungan dengan makanan. Adalah kepentingan terbaik Anda untuk menikmati makanan dengan aman!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *